5 Tanda Anda Berlebihan Secara Finansial

5 Tanda Anda Berlebihan Secara Finansial

Dengan jumlah kartu kredit dan pinjaman mahasiswa yang rata-rata orang Amerika miliki, tidak heran begitu banyak orang kehilangan rumah mereka karena penyitaan. Beberapa orang mungkin menemukan tidak mungkin untuk mencapai keseimbangan keuangan karena meningkatnya utang. Sebelum menemui konselor kredit atau pelatih keuangan, mereka yang mengalami kesulitan finansial dapat melihat dengan saksama pernyataan kekayaan bersih mereka untuk melihat apakah mereka secara finansial terlalu besar. Dengan mengenali 5 bendera merah yang mengindikasikan bencana keuangan yang mengancam, adalah mungkin untuk mencegah kebangkrutan dan/atau penyitaan.

Maksimalkan Kartu Kredit

Salah satu tanda bahwa seseorang telah melebih-lebihkan diri secara finansial adalah tidak adanya kredit pada kartu kredit mereka. Orang-orang yang selalu mentransfer saldo untuk menghindari tingkat bunga yang lebih tinggi juga menuju jalan yang berbahaya. Psikolog pasar yang mempelajari kebiasaan belanja mengatakan orang lebih cenderung mengeluarkan uang lebih banyak saat menggunakan plastik. Mereka bahkan dapat melihat batas kartu kredit sebagai celah yang harus ditutup dengan membelanjakan lebih banyak.

Tanda Berlebihan Finansial

Meskipun memiliki rumah adalah investasi yang baik, membayar PMI atau asuransi hipotek pribadi tidak membantu pemilik rumah membangun ekuitas. PMI pada dasarnya adalah biaya untuk pemilik rumah yang tidak memiliki setidaknya 20 persen ekuitas di rumah mereka. Jika seseorang tidak memiliki uang muka 20 persen untuk membeli rumah, ia akan mengalami hipotek berlebihan.

Ketergantungan Gaji

Orang-orang yang bergantung pada gaji mereka untuk bertahan hidup di tepi keuangan. Untuk mengatasi ketergantungan gaji, mulailah menabung setidaknya 10 persen dari pendapatan, bonus, uang pajak, atau hadiah apa pun. Sebagian besar ahli keuangan merekomendasikan dana darurat yang akan mencakup setidaknya 3 hingga 6 bulan biaya hidup. Mulailah dengan dana darurat $500 sambil membiasakan menabung untuk masa depan.

Memberikan Belanjaan Secara Kredit

Ketika seseorang harus menggunakan kartu kredit untuk membayar bahan makanan, obat-obatan, atau kebutuhan hidup lainnya, itu adalah tanda bahaya utama bahwa mereka secara finansial membesar-besarkan diri mereka sendiri. Adalah normal untuk memiliki berbagai tagihan dan pengeluaran setiap bulan, tetapi setiap orang harus bertujuan untuk memiliki setidaknya 30 persen dari pendapatan mereka yang tersisa untuk pembelian diskresioner. Ketika 100 persen pendapatan sudah diklaim untuk membayar tagihan, kebangkrutan dan penyitaan mungkin satu-satunya solusi.

Meminjam Dari 401(k)

Beberapa orang tergoda untuk mengambil pinjaman dari 401(k) mereka karena mereka merasa akan membayar diri mereka kembali dengan bunga. Namun, meminjam dari 401(k), mengambil uang muka hari pembayaran atau diharuskan membayar penalti penarikan awal dari rekening pensiun adalah semua tanda bahaya utama dari jurang finansial pribadi.

Untuk menyeimbangkan anggaran keluarga, tingkatkan pendapatan yang masuk ke rumah tangga dan jangan melakukan pembelian baru menggunakan kartu kredit. Meskipun sangat mengagumkan untuk berlatih penghematan finansial, kebanyakan orang kelelahan dengan sindrom kelelahan hemat. Lebih baik mencari cara alternatif untuk meningkatkan pendapatan rumah tangga sementara tidak secara bersamaan meningkatkan utang.